• Sabtu, 23 Oktober 2021

Ketua Dewan Pers: Perang Melawan COVID-19 Jangan Menjadi Disersi Sosial dan Spiritual

- Sabtu, 24 Juli 2021 | 18:41 WIB

Tiba giliran pemuda ketiga. Ia memohon kepada Allah SWT agar dikabulkan doanya karena telah menjaga amanah. Akhirnya pintu goa terbuka lebar dan mereka bertiga bisa keluar.

"Sederhana kisah yang kita dengr tadi, tapi pesan moralnya sangat kuat. Pertama, tidak ada manusia tidak ada masalah, percaya itu. Ini tiga orang di dalam goa yang sangat kecil, tidak sampai 2x2 meter, tapi mereka punya masalah apalagi bangsa Indonesia," jelasnya.

Dari sini pesan moral yang bisa diambil adalah ketika datang masalah berdoalah kepada Allah. "Alhamdulillah wartawan sekarang ramai yang rajin berdoa, anggota PWI sekarang saya lihat hebat berdoa, tapi sayangnya berdoanya bukan selesai sholat, ketika pegang handphone update status 'mudah-mudahan wabah segera berlalu,' 10 menit kemudian update status lagi di Facebooknya 'mudah-mudahan semua cepat berlalu.' Memangnya Tuhan baca statusmu," ucapnya berkelakar.

"Lalu bagaimana berdoa? berdoa di atas sajadah bukan di Instagram, bukan di Facebook," imbuhnya.

Ustaz Das'ad juga mengingatkan pesan Nabi Muhammad SAW jika ingin doa cepat dikabulkan Allah SWT. "Birrul walidain, berbuat baiklah kepada kedua orangtuamu.

Kalau masih pejabat Indonesia, pejabat dinas lebih hormat kepada manajernya, kepada atasannya dibandingkan orangtuanya demi Allah cara apapun yang kau lakukan menurut garis keimanan, susah selesai masalah," tegasnya.

Kedua, agar doa cepat dijabah Allah, yaitu, dengan menghilangkan kemaksiatan dan kemungkaran. "Wabah ini telah menelan ribuan anak bangsa, jutaan yang hilang lapanan pekerjaannya, ratusan orang yang hilang keluarganya karena wabah ini tapi ternyata masih ada pengusaha yang menjadi wabah ini ladang bisnis, dia hisap darah anak bangsa, dia teriak saya Pancasila, saya NKRI tapi alkes dijadikan bisnis mengerikan," kritiknya.

Ia menyayangkan dalam situasi wabah seperti ini masih ada politisi menjadikan panggung politik. "Nauzubillah mindalik. Ingat Saudara, jabatan, umur, niaga ada batasnya. Tapi jika engkau mengambil kesempatan berbisnis, mengambil kesempatan ini memperkaya diri sendiri tunggulah kau malaikat, sampai berapa umurmu," ujarnya memberi peringatan.

"Ada jurnalis mengambil ini cari muka ke pemerintah, tunggu, kau dapat sakratul maut," sentilnya, lebih lanjut. Ketika dihadapi wabah COVID-19 ini semestinya disambut dengan ahsanul amalan yaitu berbuat amal baik.

"Allah memberikan wabah ini, Allah jadikan cobaan ini sebagai ujian di antara kalian sapa yang lebih banyak manfaatnya buat orang lain maka teman-teman jurnalis mari mengambil kesempatan, bagian dari wabah ini dngan cara mencerdasakan kehidupan bangsa, memberikan informasi baik, memberikan berita-berita mendidik, bukan yang meneror," pintanya.

Halaman:

Editor: Administrator

Terkini

Simak!, Berikut informasi SKD CPNS Kemenkumham 2021

Sabtu, 4 September 2021 | 21:33 WIB
X